Khamis, Oktober 05, 2017

Bila anak bertanya: Kenapa Allah bagi kita sakit?

Anak-anak kecil memang banyak persoalan.

Minggu lepas kakak humaira main pisau, lain yang disuruh ambil, lain yang dibuat. Asal hanya suruh ambil cawan atas rak, memandang dia tinggi dan adik tak sampai. Bila masuk rumah dia tutup tangan, maka naluri seorang ibu muncul dan bertanya. Teknik nak bertanya pun kena ada sebab dia akan menafikan atau mungkin menyembunyikan jika salah tanya.

Sebelum bertanya aku akan cakap terima kasih dan puji atas kerajinan dia tolong ambil cawan. Selepas itu kita akan tanya apa perasaan dia dapat tolong, lain kali nak tolong lagi tak dan soalan last selain ambil cawan kakak buat apa lagi. Sebelum jawab dia tanya kita balik, "kalau kakak bagitahu ummu, ummu marah tak?" hahaha..bila dia tanya macam itu dah dapat kesan mesti ada kesalahan. Tapi jangan terus marah. Nanti anak takut nak bercerita dan mengaku. Apabila ini terjadi sukar untuk kita didik dan fahamkan dia kenapa tak boleh ulangi kesalahan tersebut. Lagi teruk jika dia mula berjinak-jinak untuk  menipu kerana takut kena marah. Apa yang aku buat, aku cakap "kenapa ummu nak marah kalau kakak tak buat salah, kalau kakak buat salah ummu akan tegur jika itu kesalahan pertama, tapi kalau kesalahan yang sama berulang , baru ummu marah dan kena denda macam dekat sekolah. Bila kena denda kakak tak boleh menangis atau marah ummu sebab bukan ummu saja-saja nak denda, ummu nak kakak ingat apa yang kakak buat itu salah dan tak boleh ulang lagi. Ok sekarang ceria apa kakak buat tadi." Maka dengan muka bersalah dia cakap, "tadi masa ambil cawan kakak ambil pisau juga. Kakak nak cuba potong bawang macam ummu buat tapi hujung dia kena jari kakak." Maka kita rawat lah tangan dan nasihatlah kalau nak masak tunggu ummu ada sama, nanti ummu ajar cara pegang pisau dan bawang dengan betul.

Soalan lepas itu aku terpaksa menggunakan Kemahiran Berfikir Aras Tinggi. Soalan dia "UMMU, KITA SAKIT SEBAB ALLAH BAGI KAN? ADIK DENGAN HANA BATUK, DEMAM DAN SELSEMA SEBAB ALLAH BAGIKAN. KAKAK SAKIT BERDARAH TANGAN PUN SEBAB ALLAH BAGIKAN. KENAPA ALLAH BAGI KITA SAKIT?"

"Kakak sakit ini ada dua jenis, satu yang memang Allah bagi. Kita tak buat apa-apa pun tetiba kena demam, batuk dan selsema. Kadang-kadang kita dah hati-hati jalan tak lari pun tiba-tiba ada orang lain berlari dan langgar kita, kita jatuh sakit. Itu sakit yang Allah bagi. Allah bagi kita sakit sebab Allahs sayang kita, Allah nak kita sentiasa ingat DIA, Allah nak kita sentiasa solat dan mengaji. Tetapi kakak luka tangan dan sakit bukan Allah bagi, itu kakak cari penyakit. Kalau kakak tak main pisau, mesti tangan tak luka dan tak sakit. Macam tue jugak jika kakak dengar cakap ikut peraturan, insyalah tak sakit. Sakit yang kita cari itu tanda peringatan dari Allah supaya lain kali kita tak ulang lagi."

Alhamdulillah penerangan panjang lebar ummu dia faham, tetapi dia masih tanya satu soalan yang aku terdiam, macam mana nak jawab. "ummu mengandung sakit kan. Itu cari penyakit ke Allah bagi?" Jawapan menyelamatkan diri dan tukar kepada topik lain, "Allah bagi mengandung, dekat sekolah belajar apa?"


Kepentingan Pemeriksaan Perubatan

Kadang-kadang kita rasa kita sudah cukup sihat. Hakikat kita tidak sedar mungkin ada fungsi dalam tubuh yang telah mengalami kemerosotan. Inilah faktor penting kenapa perlu dilakukan pemeriksaan perubatan secara berkala. Kalau tak mampu buat enam bulan sekali, setahun sekali sudah memadai. Jika kita dapat kesan apa-apa masalah dari peringkat awal insyalah lebih mudah untuk merawatnya. Kita sering mendengar pepatah mengatakan bahawa mencegah itu lebih baik dari merawat. Kenapa iya? Dari segi menjalankan permeriksaan perubatan ia adalah kerana:
  1. Kos wang melakukan pemeriksaan perubatan secara berkala adalah lebih murah berbanding dengan kos merawat penyakit dan ubatan yang mungkin terpaksa ditanggung setiap bulan.
  2. Bebanan atau skala kesakitan yang bakal dialami pada peringkat awal tidak seteruk apabila penyakit telah menjadi kronik.
  3. Masa yang diperuntukan untuk melakukan pemeriksaan perubatan hanya 2 kali setahun sedangkan masa yang bakal diperuntukkan untuk merawat adalah setiap bulan atau sekurang-kurang 3 bulan sekali.
  4. Bilangan ubat yang terpaksa ditelan, jika penyakit dikesan pada peringkat awal bilangan ubat tidak sebanyak yang dikesan pada peringkat kronik. Mungkin tiada ubat yang perlu ditelan sekadar mengawal pemakanan.

Kita berusaha untuk menjaga tubuh badan sebaik mungkin tetapi yang menentukan kebahagian, kesejahteraan dan kesihatan kita adalah hak milik mutlak Allah. Jika segala langkah terbaik telah diambil dan diamalkan tetapi kita masih dilanda masalah kesihatan, maka redha dan bersyukurlah kerana itu tanda Allah sayang. 



Jumaat, September 29, 2017

Couvade syndrome (sympathetic pregnancy)

Couvade Syndrome atau bahasa mudah, isteri mengandung suami sama dapat alahan.Bukan semua suami akan alami benda ini. Macam wanita mengandung jugak, bukan semua mengalami alahan. Pada aku dan suami, kami sama-sama merasa sorang sikit. Maknanya bukan alahan yang teruklah. Selalunya jika aku yang alami alahan, Mr.Y ok. Kalau Mr.Y yang alami, aku ok. (sebab tue kadang-kadang time mengandung malas nak buat kerja lebih-lebih, kesian Mr.Y kalau kena tempias)

Al-kisah semalam Mr.Y hantar whatsapp bgtahu kaki krem, aku pulak ingat dia krem sebab main sukan ke apa dekat pejabat. Katanya tengah mesyuarat. Krem sampai kena baring dan terpaksa kawan-kawan pejabat tolong. Alamak selalu dapat handle sendiri masalah alahan ni, tapi kali ini teruk bebenar. Seingat aku alahan yang teruk dia alami masa aku pegnant anak pertama. Anak kedua dan ketiga tak teruk mana. Maka malam ni sambil upload design kad nama kita cari maklumat pasal simptom tersebut. Rupanya ada nama, dah nak masuk anak ke-empat baru nak cari info kan...

Apa yang menarik perhatian adalah salah satu rawatan bagi sindrom ini ialah suami terlibat bersama secara aktivif dalam proses isteri mengandung seperti sama-sama pergi checkup, sama-sama hadiri kelas aternatal dan ada disisi isteri ketika proses bersalin.

Maka aku simpulkan, anak pertama Mr.Y alami alahan yang teruk pada anak pertama sebab belum ada pengalaman. Ye lah anak pertama. Alahan pada kandungan anak kedua dan ketiga hanya sipi-sipi kerana sepanjang proses melahirkan anak pertama dan kedua dia ada disisi.Tapi kandungan anak keempat alahan kembali teruk kerana Mr.Y tak sempat berada disisi saat melahirkan anak ketiga, bukan kata Mr.Y je tak sempat, doktor pun tak sempat tengok hanya misi yang ada didepan untuk buat pemeriksaan pendaftaran kononnya.Adakah untuk kali ini kena tahan bagi Mr.Y ada kat sebelah dulu baru bersalin.... tunggu je lah nanti...

Apa pun terima kasih buat kawan-kawan pejabat Mr.Y yang beri rawatan kecemasan yang cepat dan pantas. Boleh jadi sebahagian aktiviti Kesihatan dan keselamatan pekerjaan.

Selasa, September 26, 2017

Kek bajet untuk Uwais Aysar

Tanggal 1Muharam 1436, maka lahir lah seorang putera buat kami. Kelahiran yang melebihi tarik jangkaan. Oleh kerana dia lahir 1Muharam, memang hari cuti lah. Maka terfikir nak beli kek ke nak buat kek. Kebetulan hari selasa hantar kawan ke klinik untuk check up bayi satu bulan. Borak-borak dia pun bagitahu nanti nak tempah kek bajet. Murah saja RM15 sahaja sebiji. Dia cakap ada dalam Facebook. Maka mencari lah.Akhirnya jumpa FB milik Nur Azura Abdul Aziz penjual kek bajet dekat sibu. Maka kita whatsaap nombor telefon yang diberikan. Bincang dan pilih maka selesai masalah kek untuk hari lahir budak 1 muharam.





Anda Mungkin Berminat dengan....

Follow by Email