Ahad, Januari 08, 2017

Morning Talk~ Kenapa kita perlu hidup jauh dari insan yang kita sayang?

BIsmilahirahmanirahim, Assalamualaikum.

Semalam hari sabtu, kami bawa anak-anak main di padang. SIap main perut lapar maka kami makanlah di kedai roti canai atok (kedai roti canai di kantin hospital sibu, serius ini antara kedai roti cannai yang sedap, jika datang lepas jam 9 pagi, habis.)

Sementara nak tunggu roti canai atok siap, kami layan anak-anak borak. Ok, oleh kerana orang agak ramai, kami dah agak yang roti canai pasti agak lambat sampai, maka order mihun goreng kasi anak-anak makan. Mihun sampai aku layan kakak makan manakala Mr.Y layan uwais dan hana makan. Sambil makan sambil kami berbual. 

Persoalan yang kami wujudkan adalah kenapa kita masih berada disibu sedangkan kawan-kawan seangkatan Mr.Y, malahan yang datang kemudian dari Mr.Y pun dah berjaya pindah ke tempat lain. Jawapannya adalah kerana Allah nak latih kami untuk hidup berdikari, Mr.Y diajar secara tidak nyata bagaimana menguruskan kewangan keluarga manakala aku diberi latihan menguruskan rumah tangga dari segi masa dan keperluan. Ini adalah latihan yang wajib lulus. Kenapa Allah nak kami belajar semua ini, ini adaalah sebagai persediaan untuk kami apabila saat perlu kembali kepangkuan insan-insan yang disayangi. Jika bejaya pulang ke KL, secara tidak langsung segala pengurusan kewangan rumah di sana akan menjadi tanggungjawab suami. Apabila hidup di KL cabaran lebih besar sebab kami akan tinggal bersama ibu Mr.Y dan adikberadik yang lain. Sebelum kematian abah, kami bercadang untuk menyewa rumah sendiri jika pulang ke KL, tetapi selepas kematian abah kami fikir adalah lebih baik kami tinggal bersama ibu. Walaupun disana akan ada ipar duai yang memerlukan aku sentiasa menutup aurat. Ini bukan alasan untuk tidak berbakti. Jika dulu ibu mertua menjaga cucu-cucu bersama abah, sekrang ibu jaga sendirian apabila anak-anak keluar bekerja. Ini lah sebab kami rasa kami perlu pulang ke sana, kerana sekarang bukan masa untuk mak bekerja lagi. 

Mungkin ada yang terpikir tak risau ke akan bergaduh jika tinggal dengan mertua? Kenapa perlu wujud persoalan akan bergaduh. Aku berdoa pada Allah agar menjauhkan perasaan negatif, arwah ibu aku sendiri pernah tinggal dengan mertua, ayah pun pernah tinggal dengan mertua. Nenek sebelah ayah saat sakit amat suka akan masakan ibu aku, manakala nenek sebelah ibu sentiasa mengharap bantuan dari ayah. Pokok pangkalnya adalah bagaimana kita membawa diri saat tinggal dengan mertua. Ibu pernah pesan, anggaplah mertua mu sebagai ibumu jua. Wujudkan kasih dan sayang sebagaimana kamu menyayangi ibu mu sendiri.

"YA ALLAH, KURNIAKANLAH PERASAAN KASIH YANG IKHLAS DALAM DIRI INI KEPADA INSAN YANG PERNAH MELAHIRKAN DAN MENDIDIK SUAMIKU, AGAR DAPAT AKU BERBAKTI KEPADANYA SEBAIK AKU BERBAKTI KEPADA IBUKU SENDIRI. AMIN"

Ok, kita buat ringkasan jawapan kepada persoalan tersebut diatas:
1. kita perlu hidup berjauhan dari yang tersayang kerana Allah nak latih kita menguruskan keluarga yang kecil dahulu sebelum menguruskan keluarga yang besar. Allah tahu kita tak mampu uruskan keluarga yang besar terus, sebab itu Allah bagi peluang kita uruskan keluarga kecil selama beberapa tahun.
2. Beberapa tahun awal ini adalah tempoh kita mengenali hati budi dan perangai pasangan kita, agar nanti jika ada yang mengatakan sesuatu yang tidak benar tentang pasangan kita, kita bisa menidakkan nya.
3. Menguruskan wang bukan suatu yang mudah, jika wang RM100 pun kita tak mampu urus dan gandakan dia, bagaimana nak urus wang RM1000. 
4. Menguruskan keperluan setiap anak setiap hari adalah suatu yang berat, mana kamu perlu bjak menguruskan masa untuk membasuh, menidurkan, memasak, melipat dan menyidai. Belum masuk lagi online bisnes.


Doakan kami berjaya pulang ke pangkuan keluarga dan doakan kami berjaya menjalani ujian Allah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Sila komen yang baik-baik

Anda Mungkin Berminat dengan....

Follow by Email