Rabu, Mac 02, 2016

Merajuk dengan tuhan

Alhamdulillah pagi ni berkesempatan mendengar rancangan tanyalah ustaz sambil buat kerja rumah. Topik hari ini amat menarik perhatian, secara tak langsung menarik hati untuk berkongsi dengan pengunjung blog semua.

Apabila kita kata merajuk, selalunya ia melibatkan seseorang yang bersalah kepada kita. Tetapi ada ketika merajuk kerana salah faham. Situasi ini sering berlaku antara manusia dan pencipta. Sedarkah kita, tuhan tak pernah bersalah kepada kita.

Kenapa berlaku salah faham dengan musibah yang melanda. Sedar atau tidak bahawa musibah itu adalah ujian dari tuhan, ia menunjukkan tuhan sayang dan ingat akan kita. Salah faham berlaku apabila kita melihat musibah sebagai masalah yang tak dapat diselesaikan dan tak redha dengan musibah yang melanda. Apabila tak redha maka kita akan melihat musibah yang melanda sebagai satu masalah yang besar. Sedangkan jika kita redha, tuhan akan buka jalan penyelesaian.

Bagaimana nak tahu kita redha? Apabila kita merasa tenang menghadapi musibah. Untuk tenang kita ikhlas.

Kita tak layak untuk merajuk dengan allah, kerana apabila merajuk kita tidak akan cuba cari penyelesaian. Sedangkan, islam mengajar umatnya untuk berubah kearah kebaikan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Sila komen yang baik-baik

Teman Blogger