Khamis, Mac 10, 2011

Aku mengharapkan sesuatu...

Setiap yang hidup di muka bumi Allah ini pasti pernah mengharapkan sesuatu. Aku juga mengharapkan sesuatu, malahan mungkin lebih dari sesuatu. Tapi kenapa adalakalanya pengharapan kita tidak pernah termakbul. Allah berfirman dalam kitabnya bahawa nasib sesuatu kaum tidak akan berubah melainkan kaum itu sendiri yang mengubahnya. Maka untuk mendapatkan apa yang kita harapkan, hendaklah kita berusaha dan beriktiar, dan dalam pada itu jangan lupa untuk terus memohon petunjuk dan keredhaan kepada Allah.

Jika apa yang diusahakan membuahkan hasil dan memenuhi pengharapan kita selama ini, Alhamdulillah. Jangan dilupa untuk  bersyukur kepada Allah. Bagaimana hendak bersyukur kepada Allah? Cukup kan sekadar ucapan dibibir? Sudah pasti tidak cukup, bersyukur itu adalah perbuatan. Dimana, hargailah apa yang diperolehi, jangan dipersia-siakan pemberiannya, laksanakanlah agama Allah, jangan takbur dengan menidakkan kekuasaan Allah dan mengatakan bahawa keinginan tercapai bekat usaha sendiri. Sepertimana kisah Qarun, dari seorang yang miskin dan banyak beribadah tetapi setelah Allah memenuhi permintaannya, maka dia lupa diri dan menjadi kufur. Naazubillah.

Tetapi apa akan jadi jika kita berusaha dengan bersungguh-sungguh untuk mencapai dan memenuhi harapan kita, malangnya ia tidak membuahkan hasil seperti yang kita harapkan. Ya, disini lah kita perlu muhasabah diri kita kembali. Kenapa merujuk kepada kita, sedangkan kita telah berusaha? Kenapa tidak kita menilai orang lain disekeling? Kenapa kita tidak boleh mempersoalkan Allah yang tidak memakbulkan permintaan kita setelah kita berusaha? Ya, semua persoalan itu pasti jawapanya merujuk kepada diri kita juga puncanya.

Pertama, mungkin kita masih belum layak memiliki apa yang kita inginkan. Sebagai manusia pasti mempunyai perasaan bahawa kita telah layak memiliki apa yang kita inginkan setelah kita berusaha. Ingatlah, bahawa kita adalah hamba yang ciptakan Allah. Maka pasti Allah lebih mengetahui sama ada kita layak atau tidak memiliki  sesuatu itu. Ya, mungkin kita layak tetapi ia adalah tidak bagus, malahan lebih membahayakan kita di masa akan datang. Tiada seorang manusia yang lebih mengetahui tentang masa depan kecuali yang menciptakan alam semesta ini iaitu Allah. Contohnya, ibu dan anak, seorang ibu melihat bayinya bermain dan tiba-tiba muncul seekor ular. Cuba fikirkan bagaimana agaknya reaksi ibu tadi dan bagaimana reaksi bayi tadi. Sudah pasti ibu tadi akan menjerit dan mengangkat bayinya. Tetapi dalam pemikiran bayi tadi, ular itu bergerak-gerak seperti barang mainannya. Ini menunjukkan pengetahuan ibu tadi lebih daripada bayinya. Begitulah boleh diumpamakan kita hamba yang lemah berbanding dengan Allah. Sesungguhnya Allah sayangkan hambanya yang beriman.

Kedua, mungkin usaha yang kita laksanakan belum cukup kerana sifat manusia itu sendiri merasakan cukup dengan apa yang diusahakan tetapi tidak pernah merasa puas dengan godaan nafsu. Ketiga, mungkin ada sifat-sifat dalam diri kita yang membuat orang sekeliling merasa tidak senang, sekaligus mendoakan keburukan buat kita. Keempat, mungkin kita memiliki penyakit hati. Inilah penyakit yang paling bahaya. Ia wujud tetapi tersembunyi.

Insyallah, kita semua didalam keredhaan dan rahmat Allah.Amin.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Sila komen yang baik-baik

Anda Mungkin Berminat dengan....

Follow by Email